Jogjakarta Indonesia (2017) 5 Days With Kak Speky

Hari Pertama

22 Julai 2017 kami menaiki pesawat AK346 dan turun di Adisutjipto International Airport. Tukaran matawang pada 2017 ini adalah Rp 1,700,000= RM 553.35 Sarah dan Fatma kami terus ke 
  • Candi Prambanan . 
  • Istana Air Taman Sari
  • Restoran Spesial Sambal
  • Nox Boutique Cafe

Hari Kedua

Esoknya tema pantai & pasir
  • Pantai Depok
  • Pantai Parangtritis
  • Gumuk Pasir
  • Air Terjun Sri Gethuk
  • Goa Pindul cave tubing
Taman Gumuk Pasir titipan mobilnya sebanyak Rp 10,000. Di Wisata Bleberan Gunungkidul paket wisatanya senilai Rp.8000. Manakala tiket masuk per orangnya adalah Rp 2000 & paket Perahu ke air terjun Gethuk senilai Rp 10000.

Hari Ketiga

Kita mulakan dengan beraya di hutan & kemudian ke pantai lagi.
  • Hutan Pinus Asri
  • Kebun Buah Mangunan
  • Puncak Becici
  • Pantai Baron
  • Pantai Krakal
  • Pantai Timang (Gondola Runningman)
Wisata Kebun Buah Mangunan tiketnya Rp 4750 sementara ke Pinus Asri tiketnya Rp 2000
Puncak Becici tiket masuknya Rp. 2000. Parkir untuk mobil di Hutan pula seharga Rp 5000.

 

Hari Keempat

Sebelum Subuh sudah berangkat keluar. Seharian keluar dan diakhiri dengan kopi jalanan Malioboro
  • Gunung Merapi
  • Sungai Kuning Jeep
  • Candi Borobodur
  • Wisata Alam Kalibiru
  • Malioboro
Di Wisata Alam Kalibiru ada beberapa foto spot. Aku ke Foto spot 3 dengan harga tiketnya Rp,10,000 tidak termasuk harga gambar atau jasa fotonya. Di parkingnya juga perlu dibayar dari harga Rp 5000 hingga Rp 15000 tergantung jenis kenderaan mungkin. Untuk tiket masuknya Rp 5000.

Di Hamzah Batik, Malioboro aku belikan abah batik sutera seharga RP 69500.

Hari Kelima

Hari terakhir di Indonesia. Sekadar membeli cenderamata & jalan-jalan
  • Tebing Breksi
  • Candi Ijo

Blogpost & video ini siap diedit pada tahun 2021, travelnya pada tahun 2017. Banyak info sudah berubah, banyak juga memori yang sudah tak ingat. Dari tersadai dalam hardisk, sini aku edit & compilekan sedikit video buat kenangan.

Semoga bermanfaat!

~ Malaysia MCO 3.0 
09/06.2021


Merantaulah

Merantaulah...
Orang berilmu dan beradab tidak akan diam di kampung halaman.

Tinggalkan negerimu dan merantaulah ke negeri orang.
Tinggalkanlah tanahair dan mengembaralah.

Bermusafirlah, nescaya kamu akan mendapat ganti kepada orang yang telah kamu tinggalkan.
Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang

Aku melihat air menjadi rusak karena diam tertahan.
Jika mengalir menjadi jernih, jika tidak, akan keruh menggenang.

Singa jika tak tinggalkan sarang, tak akan dapat mangsa.
Anak panah jika tak tinggalkan busur, tak akan kena sasaran.

Jika matahari di orbitnya tak bergerak dan terus diam.
Tentu manusia bosan padanya dan enggan memandang.

Bijih emas bagaikan tanah biasa sebelum digali dari tambang.
Kayu gaharu tak ubahnya seperti kayu biasa jika di dalam hutan.

Jika engkau tinggalkan tempat kelahiranmu, 
engkau akan temui darjat mulia di tempat yang baru 
dan engkau bagaikan emas yang sudah terangkat dari tempatnya.

Pergilah merantau untuk mencari kemuliaan 
karena dalam perjalanan itu ada lima kegunaan, iaitu: 
menghilangkan kesedihan, 
mendapatkan penghidupan, 
mendapatkan ilmu, mengagungkan jiwa, 
dan dapat bergaul dengan banyak orang.

─ Imam Syafie
(Diwan as Syafiie)

Credit dari FB Post (sorry tak jumpa original posting )

Umrah 2017 Hari Pertama


[Ini adalah catatan random aku sepanjang menunaikan Umrah. Lompang-lompang, banyak skip tapi aku simpan disini sebagai kenangan]

Selepas Subuh, kami segera bersiap. Van yang ditempah sudah menunggu diluar. Seperti yang diberitahu, perjalanan mengambil masa 15 minit ke KLIA.

7.30 pagi kami sudah berada di depan Kaunter K, 30 minit lebih awal dari arahan mutawif.
Troli penuh bag itu kami tinggalkan sahaja ditepi sambil beberapa jemaah lain mula berkumpul disini. Sarapan di McD sedap juga disini. Bermacam menu sarapan ada walaupun bubur sudah habis.

8.30 pagi, kami mendapat pelekat tag bag yang perlu ditampal pada setiap bag. Abah terus menyusun bag dihadapan kaunter. Pegawai bertugas akan memastikan beg jemaah mengikut syarikat check-in dengan baik.

9.00 pagi, kami diminta berkumpul berhampiran kiosk Tabung Haji untuk sedikit taklimat. Ustaz menerangkan itineari sepanjang 12 hari di Mekah dan Madinah.

Peringatan tentang keselamatan wang, ketua keluarga perlu mengetahui dimana mahram berada, kad nama yang perlu sentiasa dipakai sebagai pengenalan diri dll.

Ustaz turut mengingatkan nanti disana suhunya rendah, bawalah baju tebal untuk solat Subuh di masjid nanti. Pengunaan nosk juga digalakkan kerana di Mekah sedang sibuk dengan pembinaan hotel dan penambahbaikan di kawasan telaga Zam-zam.

Sebuah nosk bukan saja dapat menapis habuk, malah supaya patang larang ihram iaitu tidak menutup muka dijaga. Nosk dengan harga RM 20 sebuah. Kami membeli 8 buah nosk, dengan 2 nosk untuk setiap orang.

Selesai taklimat, kami menerima passport masing-masing lalu terus menuju kaunter imigrisen. Aku dan Angah mudah saja melalui pintu automatik. Mungkin kami perlu membantu Umi Abah agar mahir gunakan autogate yang mudah dan segera.

Setelah proses scan barang, kami menaiki aerotrain untuk ke lintu C4. Terus saja kami menunggu di boarding hall. Nampaknya penerbangan kami juga bersama jemaah dari Indonesia. Meriah dan mudah saja mengenal mereka dengan mini telekung dan kemeja batik seragam serta selempang berwarna.

12.30 tengahari barulah kapal terbang mula bergerak. Bilangan penumpang yang ramai dalam Boeing 787-9 mengambil masa untuk selesai walaupun dibantu pramugari bertudung.

Sebaik kapal terbang berlepas, kami diberi wet tissue dan earplug. Skrin LCD menawarkan pelbagai siaran filem, rancangan TV, ebook, audio, games dan lain-lain.


Sedang mengodek-godek skrin LCD, pramugari menolak tray dengan pilihan minuman dari air mineral, susu, jus oren, jus nanas, jus mangga dan lain-lain.

Sudah masuk waktu Zuhur, jemaah bergilir-gilir mengambil wuduk di bilik air lalu solat diruang solat. Jika tidak mahu bersesak boleh sahaja solat di waktu Asar ketika kurang orang. Kami pula hanya menggunakan spray wuduk lalu solat sambil duduk.

Seperti dijangka, sinki tandas agak tersumbat kerana ramai mengambil wuduk disana walaupun ada disediakan spray wuduk didalam tandas.

Tidak lama kemudian makan tengahari dihidangkan. “Ayam atau daging?” tanya pramugari dalam bahasa Melayu. Wah, memang mewah makan tengaharinya.

Nasi dengan pilihan lauk ayam atau daging dengan sayur, salad jagung, roti dan mentega, air mineral dan kek sebagai pencuci mulut. Kami juga diberi air teh panas selepas itu.

Selepas beberapa ketika, lampu pesawat ditutup. Kami mengambil kesempatan melelapkan mata dengan tempoh penerbangan agak lama iaitu 8 jam 25 minit.

2 jam lagi kami akan mendarat dan dihidangkan dengan set makanan kedua. Kali ini aku memilih makaroni dengan side dish salad, roti dan kek aiskrim.

KUL-Jeddah- Madinah Munawarah.

4.15 petang waktu tempatan kami tiba di Lapangan Terbang King Fahd. 7.20 petang baru selesai masuk di dalam bas untuk ke Madinah. 430 km dari Jeddah ke Madinah.

Sejam setengah kemudian di Wadi Qudit berhenti rehat untuk makan malam dan solat 9.05pm. Berhenti rehat selama 20 minit.

Tengok video kenangan kami di Mekah & Madinah 2017

Review Hotel Goodhope Shah Alam Tempah Dari Traveloka

Trip ke Shah Alam sekali lagi. Landamark kali ini adalah Pusat Perniagaan Worldwide, Shah Alam. Kali ini aku menginap di Hotel Goodhope. Tempahan pula menggunakan Traveloka kerana Agoda ada masalah pembayaran hari itu.





Ini sedikit review saya.

Apa Yang Best?
Parking luas
Walaupun aku pergi naik Grab je tapi nampaklah parkingnya banyak walaupun kena pusing-pusing sebab tak jumpa pintu masuk mana satu hahaa

Ada lif 
Walaupun bilik aku tak tinggi pun tetaplah kita menggunakan lif sebab itu fasiliti.

Ada tingkap 
Jarang bilik single dan murah ada tingkap.

Murah
Sebab utama aku kesini. Murah tapi semua fasiliti cukup so its a win!



Apa Yang Kurang Best?

1-Takde orang sangat aka sunyi
2- Kedai yang ada tak walking distance sangat. Ada kenderaan boleh keluar cari makan. Yang lain kita pakai Foodpanda sajalah

Di mana nak buat tempahan?

Tempah di Traveloka
Tempah di Agoda

Jual Gambar Travel Sebagai Side Hustle

Bosan bukan dalam zaman pandemik ini? Sudah hampir 2 tahun kita tidak boleh kemana-mana. Pasport entah kemana, hati mula memberontak. 

Untuk beri kegembiraan pada hati, aku akan tengok video travel sendiri. Video yang dicompile di Youtube BilaKakiBerjalan memberi sedikit kebahagian. Banyak betul nikmat waktu kita bebas mengembara dulu kan? 

Selain tu aku cari jugaklah gambar-gambar masa travel dulu nak buat flashback throwback bagai. Ada beberapa gambar yang "eh nubbad ar aku snap"...perasaan sendiri akulah heheh

Kemudian aku terjumpa beberapa website yang suka gambar-gambar lawa. Korang yang ada banyak gambar masa travel atau gambar yang diambil tepi rumah sekalipun, cubalah upload ke website ini.

Ada rezeki boleh dapat duit, boleh asah kemahiran fotografi, malah boleh jadi seperti arkib gambar (akulah ni sebab Google Photos nak max dah). Dah terjual belum gambar aku? Setakat ni belum lagi hahaha. Ada rezeki nanti adalah tu.

Ok ini antara website yang kita boleh upload dan jual gambar.

Shutterstock


Daftar disini dan boleh jadi pembeli photo atau daftar sebagai contributor penjual photo . Setakat ni tak banyak gambar aku diterima, asyik kena reject je hahaha tapi kita teruskan upload ya

Ni account aku kot nak beli gambar ke


Dreamstime



Daftar sini  Aku selalu upload guna apps je tapi huduh gak ar apps Dreamstime hahah. Mudah sikit berbanding Shutter untuk accept gambar.

My account here

Eyeem



Daftar https://www.eyeem.com/. Ni firstr account aku buat untuk upload gambar. Much easier untuk approved. Dia ada portfolio jadi boleh tengok gambar yang tak approved untuk jualan market tapi boleh buat cuci-cuci mata.

My account here 

Aku bukan professional ambil gambar. Suka snap candid gitu je, so payah sikit la nak terjual gambarnya. Nanti dah mula dapat earning, dengan excitednya aku kukongsikan disini.

Sementara itu, trylah side hustle ini ye kawan-kawan!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...